BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, July 12, 2011

~kongsi2~

hye..akibat kebosanan yg melampau di tinggalkan kesorangan malam nie..
hny fb lah peneman..hihihihi
dok belek2 fb..skali chu ternampak artikel nie..
so asenye nk sharelah gan korang ape yg chu dapat nie.. :)

KUNING ITU BERSIH????


Bersih 2.01 Kuning itu Bersih?

( 4 perkara yang semua ummat islam kena belajar dan faham sebelum buat sesuatu amal…)
Pada suatu hari..
Alangkah terkejutnya aku apabila melihat anak lelaki aku sedang keluar dari rumah dalam keadaan tergesa-gesa dan apatah lagi beliau sedang memakai baju berwarna KUNING!!!
Alhamdulillah, pintu pagar berkunci dan anak kunci ada pada aku.
Beliau berpatah balik dan aku pun menasihatinya.
Wahai anakku, apakah gerangan kamu muram begini?
Kamu ingin keluar?
Ke mana kamu ingin pergi?
Adakah kamu ingin pergi ke perhimpunan ‘Haram’?
Untuk apa kamu di sana?
Dan berbaloikah untuk kamu lakukan semua itu?
Sebelum kamu pergi, ayah ada nasihat yang berguna untukmu, dan ayah akan ajar kamu serba sedikit tentang ugama dan aplikasinya. (insyAllah..)
Wahai anakku,
Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Kumpulan Yakuza, atau Kongsi gelap China atau kumpulan Gagak Hitam, atau gerakan Taliban, Al Maunah, Ahli MLM, Ayah Pin dan apa sajelah, semua itu memerlukan kepada ahli yang ramai supaya nampak lebih hebat, lebih berkuasa dan bakal menggerunkan pihak musuh.
Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Kita boleh tengok betapa berani dan anggkuhnya akan samseng samseng jalanan bila mereka dapat berkumpul dan berarak.
Atau betapa liarnya mat rempit sebaik sahaja dapat berkumpul.
Lagi sekali, Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Inilah yang bermain di fikiran Abu Jahal dalam perperangan Badar, orang islam 313 orang nak lawan 1000 tentera?
Kelakar!
Lalu Abu Jahal mengupah artis artis wanita untuk beryair dan bergurindam bagi meraikan kemenangan.
Hakikatnya, memanglah manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Di rogol beramai-ramai?
Di rompak sekumpulan penjenayah bersenjata?
Di belasah peminat bola pihak musuh?
Di pijak manusia di perhimpunan perdana?
Di belanja teh tarik oleh sekumpulan kaki lepak kedai Mamak?
Apa -apapun, Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Jadi kamu wahai anakku, berkumpulnya kamu di sana untuk apa?, untuk menunjukkan kekuatan?bantahan?keinginan?kemahuan?suka-suka?
Atau tak kisah kamu nak berkumpul ke apa. Atau nak buat apa-apapun. Lantak kamu ler..
Tapi sebelum kamu buat sesuatu perkara. Dan perkara itu pula kamu buat dengan sungguh-sungguh dan ‘bermati-matian’, malahan mungkin terbit dalam diri kamu bahawa ini adalah satu bentuk ‘Ibadat’ dalam perjuangan menegakkan syiar Islam kononnya…maka sebelum semua itu berlaku, Sebagai seorang islam kamu kena jawab EMPAT soalan dari Ayah.
Jika setiap soalan ini dapat kamu jawab, lantaklah kamu nak buat apa-apa pun. Ayah akan sokong kamu dan mungkin akan menyertai kamu, tapi jika kamu gagal jawab ke empat-empat soalan ini, jangan harap Ayah nak bukak pintu pagar itu!!
Lakum die Nukum wa li yad’deen.

4 Soalan yang semua ummat islam kena jawab sebelum buat sesuatu amal

Soalan pertama.
Adakah kamu buat ini kerana Allah? (IKHLAS)

Maka bagilah jawapannya cepat! Jika kamu buat kerana duit, atau kerana inginkan nama, atau kerana nak masuk TV, atau Youtube, atau Al Jazeera, atau nak mengorat anak Anuar Ibrahim, atau anak Nik Aziz atau apa ke jadah, maka tak payahlah kamu nak teruskan niat kamu itu dengan perantaran kancah politik yang so called islamik. Siapa yang buat amal kerana selain Allah, maka masuklah kamu dalam neraka. Bukan Ayah kata, tapi Nabi kata. Faham?!
Tapi jika kamu bagi jawapan bahawa saya buat semua ini kerana Allah, semata-mata kerana Allah, hanya untuk menyukakan Allah, maka itu yang terbaik, tapi sebelum ayah bukak pintu pagar, sila jawab soalan yang ke dua..

Soalan kedua.
Adakah apa yang kamu buat ini adalah perintah dari Allah?

Sila bagi Dalil dan Nas, katakan bahawa ini adalah perintah Allah, ada dalam Al quran ayat sekian-sekian, ada dalam hadith sekian-sekian, atau mungkin kamu akan cakap,:
“Wahai Ayah, saya ada ketua, taat ketua samalah seperti taat kepada Nabi, Taat Nabi samalah seperti taat kepada Allah!”
Baiklah, jika itu jawapan kamu, sila mintak Dalil dan Nas dari ketua kamu, dari Tuan guru ke, dari Datok Sri ke, dari ustaz ulamak ke, pergi mintak cepat!, jika kamu ada Dalil yang menyatakan bahawa itu adalah perintah Allah, maka ayah akan bukak pintu pagar, tapi jika itu hanya perintah orang-orang yang terperangkap dalam kancah politik dan buat keputusan bercorak terdesak atau kuputusan bercorak popolar, atau keputusan bercorak simpati.
Maka, tak payahlah nak pergi ke tempat yang ’haram’…,
Walaupun kita sudah niat kerana Allah, tapi tetap tidak berguna jika itu bukan perintah Allah, Mana boleh cium bini orang dengan ikhlas bukan?
Mana boleh biarkan teman wanita anda bergurau senda antara pusat dan lutut dengan ikhlas bukan?
“Tapi ayah, mungkin tiada perintah Allah dalam Al-Quran dan Hadith, tapi seandainya Nabi masih hidup(dan dah tentu jadi pemimpin parti saya), maka tentu Allah akan mewahyukan perintah ini”
Kalau kamu jawab macam tu, ayah akan lempang kamu!!!
Namun mungkin kamu dan ustaz ulamak kamu atau ahli politik ugama kamu akan berjaya akhirnya bagi jawapan bahawa ini adalah perintah dari Allah, lalu kamu bagi tamsil dan perumpamaan, yang mana setelah fikir 13 kali akhirnya, nampak macam itu adalah perintah dari Allah…, dan mungkin akan keluar hukum pula bahawa orang yang tak menyertai kamu di kira sebagi engkar perintah Allah dan masuk neraka lalu berpimpingan tangan dengan Firaun, (pulak dah…)
Baiklah, mungkin masuk akal dan logik akan hujjah-hujjah kamu bahawa itu adalah ’perintah’ Allah…
Namun, wahai anakku, sebelum ayah bukak pintu pagar, sila jawab soalan yang ke tiga.

Soalan ke tiga.
Jika ini perintah Allah, bagaimana nabi Muhamad SAW melaksanakannya?

Soalan nombor tiga ini akan dapat di jawab HANYA jika kamu benar dalam jawapan kepada soalan nombor dua, kerana apabila sesuatu itu adalah perintah Allah, maka sudah tentu Nabi Muhamad SAW orang yang terawal melaksanakannya, dan bila Nabi SAW melaksanakannya maka dan tentu ada sunnahnya, ada hukumnya, ada niatnya, ada adabnya, ada tertibnya, tak boleh suka-suka ikut cara orang kapir dan yahudi berkumpul, kena ikut cara islam.
Maka sila bagi jawapan yang betul-betul releven, baru ayah bukak pintu pagar.
Namun seperti biasa, melalui usrah atau melalui ustaz ulamak kamu serta ahli politik ugama kamu, mereka berjaya akhirnya bagi jawapan yang menunjukkan penglibatan ulamak ulamak adalah dalil bagi Sunnah Nabi dengan hujjah bahawa ulamak itu pewaris Nabi, walaupun hanya ulamak politik tapi kamu anggap macam semua ulamak terlibat dan mungkin bagi kamu ulamak politik adalah ulamak yang paling afdal.. setelah fikir 13 kali akhirnya, nampak macam itu adalah “Sunnah nabi’, dan mungkin kamu akan berkata jika Nabi Muhamad masih hidup, atau Iman Mahdi dan nabi Isa turun, merekapun akan pakai baju kuning dan menyertai perhimpunan ini!!!
Wah wah wah! Berani betul kamu?!!
Tam spider kata:
Sama lu kita ‘salute’, Lu memang ‘hero’, Kitapun kecut perut, Tengok dari jauh!!!
Arghh! Bersyairlah pulak..
Maka kesimpulannya, Oleh kerana kamu anggap ini adalah perintah Allah, dan Sunnah Nabi mengikut ijtihad kamu, maka ini adalah perkara yang Sangat Baik!!!, kita pergi kepada soalan seterusnya, sila jawab dengan teliti akan soalan ke empat.

Soalan ke empat.
Bagaimana kamu akan meng’istiqamah’kannya (membuat secara berjadual)

Allah suka dengan amalan yang istiqamah walaupun sedikit, Oleh kerana kamu anggap ini adalah perintah Allah, dan Sunnah Nabi mengikut ijtihad kamu, maka ini adalah perkara yang Sangat Baik!!!,maka kamu kena buat jadual, jika solat kamu buat 5 waktu sehari, puasa sebulan sekali, dan berzikir pada waktu pagi dan petang, atau mengundi 5 tahun sekali, maka kamu juga kena selalu berkumpul kerana Allah dan ikut Sunnah Nabi mungkin pada setiap sabtu? Atau setiap bulan? Atau setahun sekali, mana-mana yang kamu sanggup. Tapi jika buat sekali sahaja dan lepas tu cuci tangan, maka itu bukanlah amalan yang baik, ingat! Allah suka dengan amalan yang istiqamah walaupun sedikit.
Maka wahai anakku, ayah sebenarnya tidak melarang kamu untuk ke sana asalkan kamu mampu menjawab 4 soalan di atas.
Dan sebenarnya, 4 soalan ini hendaklah kamu tahu jawapannya untuk setiap ibadat kamu!!
Dalam solat kamu kena niat kerana Allah, ada dalil yang menunjukkan bahawa solat adalah perintah Allah, ada Hadith yang menggambarkan bagaimana Nabi bersolat, dan bagaimana perintah itu di istiqamahkan.
Begitu jugak dengan Puasa, ada dalil yang menunjukkan bahawa Puasa itu adalah perintah Allah, ada Hadith yang menggambarkan bagaimana Nabi berpuasa, dan bagaimana perintah itu di istiqamahkan.
Malahan perkara ini tidak tertakluk pada yang wajib sahaja, yang sunnatpun begitu.
Sebagai contoh solat tahajjud, berzikir, baca Al quran, semuanya kena niat kerana Allah, ada dalil yang menunjukkan bahawa semua itu adalah perintah Allah, ada Hadith yang mengambarkan bagaimana Nabi melaksanakan semua itu, dan bagaimana perintah itu di istiqamahkan mengikut keupayan iman masing-masing.
Namun hari ini, telah banyak muncul pembaharuan yang di anggap baik, walaupun banyak keburukkan. Pembaharuan adalah bila bukan perintah Allah dan sudah tentu Nabi tak buat dan bertentangan dengan Sunnah Nabi, lebih buruk apabila kamu mengistiqamahkan pulak pembaharuan itu dan bermati-matian mempertahankannya.
Berbalik kepada perhimpunan manusia hari ini, Ayah lihat mungkin bilangan kamu yang datang mencecah 40 ribu orang, dan ada juga adik beradik Ayah serta kawan kawan Ayah ke sana ikut serta, sungguh bersemangat kamu semua, memandu dari pantai timur ke dataran merdeka, dan bila aku tanya, tak takut kena ISA ke? Kamu jawab, takpe sebab kami sedang berjuang..
Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Baguslah, Cuma Aku harap bila masing masing balik dari perhimpunan itu, jangan lupa perhimpunan manusia di Masjid setiap hari, kalau dalam kampung 5000 orang, tak kanlah solat subuh berjemaah boleh tinggal 5 orang, mana semangat kamu?, tak nak tunjuk semangat kamu kepada Allah? Nak tunggu masuk Al jazeera dan youtube? Nak tunggu wakil dari Book record?
Aku tahu perhimpunan kamu tempoh hari gagal mencecah 100 ribu kerana di halang oleh abang polis dan FRU.
Tapi apa pula yang menghalang kita dari berkumpul di masjid setiap hari?, jika waktu subuh, aku rasa kedai belum bukak, ofis pun belum start, rangcangan TV takde yang best, sekolah pun masih tutup, apa yang menghalang kita dari berkumpul di Masjid?
Sebuah bantal dan sehelai selimut?
Kasihan..
Masa ayah duduk di kemaman dulu, ada satu peristiwa yang mana Kerajaan telah bertindak untuk merobohkan rumah rumah yang di bina di tanah haram. Dan di antara rumah itu terdapatlah juga sebuah masjid yang di bina di tanah haram, setelah habis semua rumah di robohkan, maka tibalah giliran Masjid,
Akrian, bila masjid yang ingin di robohkan, maka berkumpulah semua orang kampung dan membuat perisai manusia mengelilingi masjid, mempertahankan Rumah Ibadat Orang islam.
Sesungguhnya manusia itu suka kepada perhimpunan, lagi ramai lagi bagus, dan ramai itu melambangkan kekuatan.
Abang Polis pun turun dan tidak dapat berbuat apa-apa kerana begitu ramai manusia, dan drever jentolak di dapati menangis insaf akan akhirnya, lalu Pihak berwajib berundur dan hilang dalam ramai.
Orang kampung menang, Kerajaan dan Abang polis kalah.
Orang kampung, 1, Kerajaan dan Abang polis, 0
Namun korang tahukah bila pulak jentolak itu datang untuk merobohkan masjid?.
Kelakar!
Waktu solat zohor, masjid itu tumbang, kenapa? Sebab takde orang datang!
Eh, silap, ada yang datang, dalam 4 ke 5 orang, tapi dah tentu mereka tak mampu nak buat perisai manusia seperti pagi tadi.
Soalan aku.
Mana pergi ribu-ribu manusia pagi tadi?
Tak ke hampeh?
Aku rasa jika masjid kita kena bakar waktu subuh hari sabtu, tengah hari jummat minggu depan baru kita sedar bahawa masjid kita sudah kena bakar..oh!
Sesungguhnya 8 orang yang bersolat secara berjemaah, lebih di sukai Allah dari 100 orang yang bersolat sendirian…
KRUNG, KRANG, KRENG!!!
Bunyi pintu pagar bergeser dengan rantai yang di pasak Mangga berjenama SOLEX…,
Anak lelaki aku menggoncangkan pintu pagar, cubaan untuk keluar dari rumah gagal, di luar rumah terlihat anak jiran yang sedang bermain dengan objek mainan berupa patung yang bertanduk..
Hampeh!, penat-penat aku membebel macam Mak nenek, anak aku buat tak peduli sahaja,
Kemudian anak aku datang pada aku dan berkata:
”Nanti, Ayah belikan Haikal Ultraman Taro ye?”
”InsyAllah”
Jawab aku selamba, lalu anak aku yang memakai baju kuning berjenama KIKO LALA itu dengan sedikit gembira naik basika roda tiga dan buat tawaf kat kereta aku di halaman rumah, sesekali beliau berhenti di pintu pagar yang berkunci sambil memandang taman permainan yang di penuhi budak budak lelaki bermain bola sepak.
Alahai anak lelaki sulungku, kamu baru berumur 4 tahun, tak boleh berhimpun di sana lagi, nanti bila kamu dah besar, pergilah sesuka hatimu, tapi jangan lupa jawab 4 soalan di atas dulu-Ok?!
Adakah kamu buat ini kerana Allah? (IKHLAS)
Adakah apa yang kamu buat ini adalah perintah dari Allah?
Jika ini perintah Allah, bagaimana nabi Muhamad SAW melaksanakannya?(Sunnah Nabi)
Bagaimana kamu akan mengistiqamah’kannya (membuat secara berjadual)

Ps: Aku tiada baju kuning semenjak mendengar hadith Nabi tak suka warna –warna yang ‘mengusai kehidupan’, errr, boleh tukar colour lain tak bang?
** Sesuai ditanyakan pada diri sendiri, apa tujuan kita sebenarnya sedangkan perhimpunan 5x sehari pun macam chipsmore, adakah perhimpunan seperti itu-kah yang di berkati Tuhan? Hopefully, tiada lagi seperti tempoh hari, banyak menyusahkan orang.
P/S : MEMANG SESUAI BUAT RENUNGAN DAN MEMBUKA MINDA :)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget